Dibuang Real Madrid & Tak Laku di Bursa Transfer, Isco Jadi Korban Jahatnya Sepakbola Modern

Isco Alarcon menjadi pemain mentereng yang masih berstatus tanpa klub hingga sekarang setelah dilepas Real Madrid. Ya, karier Isco Alarcon di Real Madrid begitu meredup di tiga musim terakhir. Bukan karena faktor cedera, namun menyoal adaptasi juru taktik Real Madrid dengan gaya bermain sepak bola modern.

Zinedine Zidane dan Carlo Ancelotti yang menjadi pelatih paling mengkilap Los Blancos, sama sama menyingkirkan Isco dari sistem permainan yang mereka pakai. Pemain asal Spanyol itu adalah tipikal pemain nomor 10 murni yang mengandalkan intelegensi dan kecerdasan dalam bermain. Isco tak banyak melakukan pressing di lini tengah, etos kerja nya pun hanya menonjol saat membantu penyerangan.

Saat bertahan tipikal pemain nomor 10 seperti Isco lebih banyak berjalan ketimbang melakukan mengejar bola hingga ke jantung pertahanan. Di sepak bola modern, kebutuhan akan gelandang box to box dengan kemampuan bertahan dan menyerang sama baiknya menjadi favorit para juru taktik elite untuk menerapkan sistem permainan terbaik. Di Real Madrid, Isco menjadi gelandang yang paling sedikit mendapatkan menit bermain, yaitu hanya di angka 276 menit selama satu musim.

Nama Isco kalah bahkan kalah dengan Federico Falverde, Camavinga, dan Ceballos perihal kesempatan bermain. Ya, seiring berjalannya waktu, semakin terbukti bahwa sepak bola telah berkembang lebih banyak, dan peran pemain nomor 10 mulai memudar dari permainan sepak bola modern. Trequartista diberikan kepada pemain yang paling kreatif, mahir dalam hal membagi bola dan mencetak gol dari lini kedua.

Deco di Porto, Juan Riquelme di Villareal dan Mesut Ozil di Arsenal (Kepelatihan Wenger) adalah contoh paling nyata dari peran nomor 10 dalam sepak bola. Sepak bola modern dan formasi barunya mengandalkan permainan gelandang bertipe box to box, yang bergerak naik turun selama 90 menit, dengan etos kerja dan stamina yang tinggi. Pemain nomor 10 yang identik dengan kemalasannya dalam urusan bertahan membuat mereka tak lagi diistimewakan.

Manajer seperti Antonio Conte,Jurgen Klopp, dan JoseMourinholebih sering memilih gelandang dengan tipikal pekerja keras yang dapat diandalkan untuk menyerang dan bertahan. Bahkan di Liverpool, sejak tiga musim belakangan peran playmaker diberikan kepada striker mereka, Roberto Firmino. Perlu diingat, Firmino sebelum direkrut Liverpool merupakan pemain yang berposisi sebagai playmaker untuk Hoffenheim.

Jurgen Klopp yang mengutamakan skema 4 3 3 dengan permainangegenpressingdankick and rushmembuat Liverpool lebih mengandalkan gelandang tipikal box to box untuk mengisi lini tengah The Reds. Lalu, Firmino yang memiliki kreatifitas serta visi bermain yang mumpuni diberi peran false nine oleh Jurgen Klopp. Tugas utama Firmino bukanlah mencetak gol, melainkan untuk melayani dua winger Liverpool Sadio Mane dan Mohamed Salah.

Hasilnya? istimewa. Dengan skema tersebut Liverpool berhasil menjuarai Liga Champions di musim 2018/2019, dan gelar Liga Primer Inggris di musim setelahnya. Contoh lain pemaintrequartistayang perannya diubah dalam skema tim adalahKai Havertzdi Chelsea. Bersama Thomas Tuchel yang idealis dengan skema tiga beknya, Havertz yang merupakan seorang playmaker diberi peran lain oleh pelatih asal Jerman tersebut.

Havertz seringkali bermain sebagai false nine dan seorang winger, skema 3 4 3 dan 3 4 2 1 miliki Tuchel mengharuskan pemain berusia 21 tahun tersebut mengalami lintas posisi. Untung saja Havertz berhasil melakukan perannya dengan baik, ia sukses mengantar Chelsea menjadi juara Liga Champions musim lalu walaupun tak banyak menyubang assist dan gol untuk The Blues. Itu dua contoh seorangtrequartistayang berhasil melakukan lintas posisi.

Lalu yang gagal? James Rodriguez danIscoadalah dua contoh pemain yang menjadi korban dari sepak bola modern yang mulai meninggalkan peran nomor 10 di musim ini. James Rodriguez adalah seorangtrequartistabrilian di Real Madrid pada era kepelatihan Carlo Ancelotti di musim 2014/2015.

Bahkan ia mampu meraih gelar gelandang terbaik di La Liga pada musim tersebut, dengan torehan 14 gol dan 15 assist. Namun kegemilangan James mulai memudar seiring berkembangnya sepak bola, puncaknya ada di musim ini. Bermain di tim semenjana Everton, dirinya tak mendapatkan tempat utama bagi sang pelatih Rafael Benitez.

Pelatih asal Spanyol tersebut mengusung permainan pragmatis dengan sistem 4 4 2. Ia lebih mengandalkan dua gelandang nomor 8 seperti Allan dan Doucoure. James tentu tak akan masuk ke dalam permainan dengan skema seperti itu. Kini sang playmaker memilih mengakhiri karir gemilangnya dengan hijrah ke tim Qatar, Al Rayyan.

Satutrequartistacemerlang lainnya juga pernah dimiliki oleh Real Madrid, pemain tersebut adalahIsco. Bersama Zinedine Zidane ia diberi peran nomor 10 dengan skema 4 3 1 2, tugasnya tak begitu dibutuhkan untuk bertahan, ia fokus untuk melayani dua striker Los Blancos saat itu, Cristiano Ronaldo dan Karim Benzema. Bermain brilian,Iscomampu menyumbangkan dua gelar Liga Champions untuk Real Madrid di dua musim berturut turut.

Namun, seiring berjalannya waktu, formasi 4 3 1 2 yang sering digunakan untuk mengedepankan kreatifitas sang playmaker digantikan dengan skema 4 3 3 yang lebih mengutamakan keseimbangan tim. Alhasil, peranIscopun mulai terpinggirkan, musim lalu saja, dari 29 pertandingan pemain asal Spanyol tersebut hanya bermain selama 1092 menit dengan rata rata menit bermain 37 menit per pertandingan. Di sepak bola modern, gelandang bertipe box to box dan pekerja keras lebih dipilih dalam skema 4 3 3 dan 3 4 3, yang sekarang menjamur dan digunakan oleh banyak tim tim besar.

Sebagai salah satu mantan pemain terbaik dalam perantrequartista, Ricardo Kaka memahami bahwa sepak bola era sekarang tak lagi mendukung pemain tipikal seperti itu. Menurutnya, garis pertahanan yang tinggi membuat pemain nomor 10 kesulitan untuk menciptakan kreativitas. "Kita tidak punya lagi pemain klasik no.10," kataKakadilansir Sky Sports.

"Saya telah melihat perubahan dalam pertandingan. Situasinya canggung sebab bukan berarti pemain pemain seperti itu tidak ada, hanya posisi posisi lain dipandang lebih penting," "Alih alih, sekarang kita punya formasi 4 3 3 di mana ketiga gelandang adalah pemain box to box," "Ketika garis pertahanan tinggi, ruang kosong menjadi lebih sempit, jadi pemain nomor 10 tak lagi mempunyai ruang untuk mengembangkan permainan," pungkas mantan pemainAC Milanitu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.